I’m Sorry


# I’m Sorry..

            “Mik, met ya udah dapet pacar cakep kayak Dicky.”, Ucap Kiki. “Wiw, makasih ya. Kamu emang sahabatku yang paling baik”, Pujiku. Yah, begitulah temen – temenku setelah tau kalo aku udah pacaran sama Dicky. Apalagi kalo tau Dicky cakep banget, widiw seneng banget aku kalo tiap ketemu temenku mesti diselametin.

Aku gak ngira kalo temen – temenku bakal seseneng gitu kalo aku udah punya pacar. Tapi aku juga seneng punya pacar kayak dia, soalnya dia itu baik terus perhatian banget sama aku. Dia itu sering sms, telepon, dan juga dia juga suka ngajak aku jalan – jalan. Makanya aku suka ama dia, ortuku juga seneng kalo aku punya pacar.

Delapan bulan masa-masa indah yang kulukis dengan kebahagiaan, mendadak semua kebahagian itu berubah menjadi suram. Akhir-akhir ini Dicky sering sakit perut, tiap aku tanya alasannya, dia bilang cuma sakit maag biasa. Bahkan, Dicky sekarang udah gak pernah sms, telepon, bahkan ngajak jalan – jalan aku lagi. Tapi aku harus sabar mungkin dia sibuk karena banyak tugas. Karena aku sebagai pacarnya yang baik harus nerima dia apa adanya dan gak boleh terlalu nuntut.

***

            “Mmm, kenapa ya dia jadi berubah kayak gini. Gak mungkin dia kayak gini gara – gara banyak tugas. Padahal sikapnya dia gak kayak gitu”, Renungku. “Mika!! Ayolah keluar masak kamu mau ngurung diri terus di kamar gak makan!!”, Teriak mama dari balik pintu. Gara – gara dia kayak gitu aku jadi jarang makan terus aku jadi seneng ngurung diri di kamar. Mamaku jadi sering kewalahan mikirin aku yang juga berubah jadi kayak gini.

Aku pernah sms dia tapi dia gak pernah bales smsku, aku telepon dia mesti direject. Lama – lama aku sebel juga ama dia, apa dia udah gak punya hati lagi ama udah gak sayang lagi ama aku?? Sebenernya dia selama ini kemana sih, kok udah gak ada kabar lagi. Dia jahat banget ama aku, gak punya hati, gak perhatian, sebel!!

***

            “Eh Mik, kamu tau kabar terbaru gak? Tapi kamu janji gak bakal depresi berat ya”, Kata Siska meyakinkanku. “Emang ada apa??”, Jawabku bertanya – tanya. “Mmm, jadi gini. Ternyata selama sebulan ini si Dicky udah pacaran ama Kiki. Jujur ya aku tau gitu aku gak nyangka Kiki bisa kayak gitu ke kamu.”, Jawab Siska takut – takut. Yang benar saja sesuai perkiraan Siska, Mika langsung menangis mendengar perkataan Siska.

“Sabar ya. Kamu jangan nangis gitu dong, aku jadi gak enak nih ngomong gini ke kamu”, Sesal Siska. “Eh, mmm, gak apa – apa kok. Temenin aku pulang yuks, sekalian aku pengen cerita – cerita ke kamu.”, Ajakku. Akhirnya pun mereka cerita – cerita di rumah Mika. Dan Mikapun mencurahkan semua isi hatinya ke Siska, kasian banget Mika.

Mereka berdua pun baru selesai cerita – cerita jam 09.00 malam, itu pun yang menyudahi si Siska. Siska sekarang tau betapa beratnya beban yang ditanggung Mika sekarang. Dia gak ngira kalo Kiki bakal ngelakuin hal kayak gitu ke Mika sahabatnya sendiri. “Apa ya Kiki gak tau kalo Mika hatinya lagi terpuruk kayak gitu. Sahabat yang aneh…”, Batin Siska.

 

***

            Aku gak mau terus-terusan nyiksa diriku seperti ini, aku memang cemburu, aku memang bosan, aku memang jenuh dengan sikap Dicky, tapi aku juga kesel, marah, kecewa, sakit hati! Antara yakin dan gak, Dicky jelas-jelas udah ngecewain aku. “Hari ini juga kuputuskan, aku bakal nglupain dia, aku bakal tunjukkin kalau hidupku masih bisa berlanjut tanpa dia”, Batinku.

Hari ini aku bertemu Dicky di sekolah waktu aku jalan menuju kantin sama Siska, harapanku sih Dicky nyapa aku…ternyata enggak. Pahit banget rasanya digituin orang yang aku sayang banget. Nggak nyangka Dicky tega banget bersikap kayak gitu sama aku setelah semua janji-janji manis yang dia buat.

“Haloow Mik!!! Mau makan apa kamu?!”, teriak Siska di telingaku membuyarkan lamunanku. “Duh! Suaramu kenceng banget! Gak jadi laper nih, mendadak kenyang, kamu aja deh yang makan”, jawabku. “Ah, nggak asyik nih…ya udah deh, kita balik kelas aja ah..”, jawab Siska dengan kesal sambil berlalu meninggalkan kantin.

“Mika ! tunggu ! makanya dengerin nasihatku..aku bilang juga apa, jangan berharap banyak sama Dicky, aku gak mau kamu jadi tambah kurus cuma buat mikirin dia” bujuk Siska sembari mengimbangi langkah Mika. “ Kamu itu gampang cuma ngomong, coba aja kamu yang ngalami sendiri !” bentak Mika.

***

             Sudah 2 minggu terlewati hari-hariku tanpa Dicky. Ini bukan perjalanan yang mudah. Meskipun hubunganku dengan Dicky yang semakin lama semakin menjauh, tapi aku tetap menjaga baik hubunganku dengan keluarga Dicky. Ahkan, aku masih sering main ke rumahnya sekedar untuk ngejaga hubungan kekeluargaan yang sudah terjalin baik dulu.

 

“Kriiiiiiing……kriiiiing…” jam wekerku menunjukkan pukul 8 pagi, hari Minggu. “ ugh! Aku mau bangun siang!” keluhku. Kucoba membuka mataku yang lengket dengan berjalan menuju kamar mandi dan mencuci muka. Kulihat jam dinding yang mulai menunjukkan waktu 08.10 WIB. Tiba – tiba mataku tertarik dengan buku diaryku yang aku letakkan di atas meja belajarku. Sudah lama sekali aku gak membuka diary itu.

Halaman demi halaman kubaca, tertulis semua peristiwa yang aku lewati bersama Dicky, baik buruk atau baik. Sungguh banyak hal yang sudah aku jalani sama Dicky, hingga sampai pada halaman terakhir diaryku itu. Di situ aku menulis saat sikap – sikap Dicky mulai berubah gak kayak biasanya. Sungguh gara – gara aku ngebaca diary itu membuatku jadi tambah sebel sama dia.

***

            “Heh, mik kenapa sih kamu kemaren sabtu mendadak jadi kenyang. Kamu tuh aneh banget lho!”, Tanya Siska bingung. “Hih, masak kamu gak ngerti sih. Cowok yang tinggi cakep yang kemaren tuh Dicky, tau! Payah deh kamu tuh.”, Jawabku. “Owh, itu yang namanya Dicky!! Cakep banget ya orangnya. Gak habis pikir aku, kamu bisa suka sama dia!”, Kata Siska polos. “Udah deh gak usah ngomong sama yang namanya “Dicky”. Aku udah muak sama tuh nama!!”, Jawabku marah.

“Wah, Mika ngambek nih. Ok deh, aku gak bakal ngebahas tentang dia lagi. Mmm, tapi liat ke sana deh, Mik”, Tunjuk Siska. Mika pun melihat ke arah yang dimaksud oleh Siska, ternyata ada Kiki. “Mik, sabar ya. Udah deh kamu gak usah liat ke Kiki lagi, nanti kamu tambah sakit hati.”, Saran Siska. “Eh, iya kamu bener banget. Gurunya udah datang tuh!”, Jawabku.

Gurunya pun menjelaskan dengan panjang lebar materinya tapi sama sekali gak didenger sama Mika. Padahal biasanya pelajaran itu paling disukai sama Mika, memang suasana hati Mika lagi kacau. “Mik, Mik, Mika!!! Jangan ngelamun gitu dong. Yuk, keluar pelajarannya udah selesai!”, Teriak Siska membuyarkan lamunanku. ”Apa kamu bilang?? Perasaan kita baru aja masuk deh, kok udah keluar sih. Aneh…”, Jawabku kaget.

“Iya, kamu tuh dari tadi ngelamun tau! Untung gurunya gak tau, mesti lagi mikirin dia ya?”, Ledek Siska. “Eh, mmm, iya ya. Ya, udah kekantin yuk aku udah laper, nih. He…”, Ajakku. Mereka berdua pun segera menuju kantin, dan Mika makan banyak banget di sana. Siska saja sampai bengong liat Mika makan yang kayak gitu.

***

            “Halo, halo, Mika! Ada kabar buruk, nih”, Kata Kiki di telepon. “Maaf ya, aku gak bakal ngelayani masalah yang gak penting!”, Jawabku. “Gak, mik ini beneran! Sekarang Dicky masuk rumah sakit!! Ya, ampun kamu tolong ke sini dong, aku gak kuat ngelihatnya.”, Kata Kiki dengan suara panik. “APA!!! Dicky masuk rumah sakit, Ok. Aku ke sana sekarang, tungguin aku di depan!”, Jawabku kaget.

***

            “Eh, mmm, Dicky kenapa, ki? Kok tau – tau dia masuk rumah sakit sih, emang dia itu sakit apa?”, Tanyaku cemas. “Sebenernya selama ini Dicky ngejauhin kamu karena dia punya sakit. Dan, maafin aku kalo aku tau – tau pacaran ama dia itu semua maunya dia.”, Jawab Kiki jujur. Saat tau kejadian yang sebenarnya Mika merasa ada suatu rasa penyesalan yang sangat besar. Dia gak nyangka kalo Dicky bakal ngelakuin itu semua karena ada suatu alasan yang sangat jelas. Dan dia menyesal karena sudah membenci Dicky dan sahabatnya sendiri, yang selalu ada di sampingnya.

“Mik, maafin aku ya. Kalo tingkahku ini buat kamu jadi depresi kayak gini.”, Sesal Kiki. “Gak kok. Justru aku yang harusnya minta maaf karena aku udah benci ama kamu dan Dicky. Padahal kalian ngelakuin ini semua karena aku.”, Jawabku dengan isak tangis. Kikipun memeluk sahabatnya yang sedang bener – benerlagi down. Dan dia gak mau buat Mika jadi tambah down lagi.

“Mika…”, Tiba – tiba ada suara lembut yang memanggilku. Ternyata suara itu adalah suara mama Dicky, yang saat itu juga sedang menunggui Dicky. “Mika… Maafin ya kalo Dicky gak cerita kalo dia sekarang lagi sakit. Dan buat Mika jadi down kayak gini.”, Hibur mama Dicky. “Oh, gak apa – apa kok, tante. Tante, sebenernya Dicky itu sakit apa sih?”, Tanyaku.

Belum sempat mama Dicky ngejawab pertanyaan Mika, tau – tau dokter manggil nama Dicky. Dari cara dokternya ngomong ke mama Dicky, kayaknya yang diomongin itu penting banget. Mama Dicky hanya bisa menganggukkan kepalanya selama dokter berbicara dengannya. Dan akhirnya mama Dicky pun pergi meninggalkan Mika dan Kiki yang dari tadi menunggu penjelasan dari mama Dicky.

***

            Setelah beberapa saat setelah mama Dicky pergi dokter pun mengeluarkan Dicky dari kamarnya. Kulihat dia terbaring di tempat tidurnya dengan sangat lemas, tanpa terasa aku menitikkan air mataku. “Mik, sabar ya. Dicky pasti sembuh, kok.”, Hibur Kiki. “Iya, makasih ya, ki. Yuk, ikutin dokternya mau pergi kemana.”, Ajakku.

Ternyata dokter memasukkan Dicky ke ruang operasi, langsung kaget aku kalo Dicky harus dioperasi. Lalu aku pun memberanikan diri untuk bertanya ke dokter, “Dok, kalo boleh tau Dicky itu sakit apa? Kok, sampai dioperasi kayak gini.”, Tanyaku. “Gini, dek. Temen adek ini sakit kanker usus yang sudah akut. Adek yang sabar ya, kami akan berusaha menangani penyakit temen adek.”, Jelas dokter. Setelah menjawab pertanyaanku dokter pun langsung masuk ke ruang operasi.

***

            Satu jam pun berlalu dengan lamanya, tapi Dicky belum juga keluar dari ruang operasi. Sungguh jantungku berdegup dengan sangat cepat, aku takut terjadi apa – apa dengan Dicky. Aku takut kalo Dicky kalo misalnya sampai gak tertolong lagi, “Tuhan, tolong bantu dokter buat nyembuhin Dicky karena aku masih sayang sama Dicky”, Doaku dalam hati. Akupun menitikkan air mata lagi, sungguh air mataku udah gak bisa aku bendung lagi.

Kringg, Krriingg… Hapeku berbunyi, ternyata mamaku menelepon. “Halo Mika! Kamu di mana sekarang, ayo pulang!”, Tanya mama. “Haduh ma, aku gak bisa pulang sekarang. Aku sekarang lagi di rumah sakit nungguin Dicky operasi”, Jawabku. “Hah, Dicky masuk rumah sakit??? Ya, udah mama ke situ sekarang!!!!”, Tut, tut, tut, mama pun memutuskan teleponnya. Beberapa saat kemudian mama Dicky datang membawa makanan, “Mika, Kiki, ayo sekarang makan dulu. Dari tadi siang kalian belom makan kan, pasti kalian laper di makan ya makanannya?”, Suruh mama Dicky.

***

            Satu setengah jam pun berlalu Dicky masih juga belum keluar dari ruang operasi, aku jadi semakin kuatir sama keadaannya. Tapi saat itu agak bisa tenang, karena mama udah ada di sampingku. Setelah waktu menunjukkan sekitar jam 9 malam, dokter pun keluar dari ruang operasi. Kami semua pun langsung mendekati dokter untuk menanyakan keadaan Dicky di dalam.

“Dok, gimana keadaan Dicky di dalam? Aku pengen ketemu sama dia sekarang, dok.”, Paksaku. Dengan raut wajah menyesal pun dokter menjawab, “Mmm, maaf Dicky….. sudah….. tidak bisa tertolong lagi.”. Setelah tau itu aku, Kiki, mama, dan mama Dicky pun menangis karena gak nyangka semua ini harus terjadi. “Tuhan!!! Kenapa Engkau memanggil Dicky? Aku masih sayang sama dia!!!”, Teriakku dalam hati.

***

            Siang itu pun pemakaman Dicky dimulai dengan khidmat. Hari itu yang melayat banyak sekali, karena selama hidupnya Dicky itu sesosok orang yang baek sekali. Sampai – sampai tukang bakso langganannya ikut melayat. Sungguh kebaikan Dicky itu sangat berharga dimata orang – orang yang pernah ditolongnya.

Disana anjing chow – chow kesayangannya, Lucky ikut juga di acara layatan hari itu. Aku kaget saat Lucky ikut ngelayat, yah mungkin ia pengen ngeliat tuannya itu untuk yang terakhir kalinya. Dan akhirnya layatannya pun selesai, setelah orang – orang pulang aku menghampiri batu nisan Dicky. “Dick, kamu di sana yang baek – baek ya. Maafin aku kalo aku selama ini negative thingking ama kamu. Dan aku akan selalu sayang sama kamu, selamanya!!!”, Janjiku.

***

            “Mik, nih ada surat dari Dicky yang dia titipin keaku, dibaca ya.”, Kata Kiki. “Makasih banget ya, ki.”, Jawabku, dan akupun mulai membaca surat itu.

Dear Mika,

             Hi, Mika?! Apa kabar nih kamu di sana?? Mik, maafin aku ya kalo aku selama ini ngejauhin kamu. Dan aku nyampe nyuruh Kiki pura – pura jadi pacarku, sorry kalo semua ini bikin kamu down berat. Karena semua ini aku lakuin karena aku sayang sama kamu. Aku selama ini sakit kanker usus yang udah akut, dan aku gak tau ini semua darimana kok bisa kejadian. Yang penting selama aku masih belum sakit aku bisa ngebahagiain kamu. Pokoknya maafin aku kalo aku gak ngasih tau kamu kalo aku lagi sakit, karena aku gak mau kamu mikirin aku terus yang selalu sakit – sakitan. Mika, buat kenangan dari aku, aku titipin Lucky kekamu ya. Karena aku percaya sama kamu, yang bisa ngerawat anjing. Dan pesenku jangan pernah menyesal kalo kamu pernah benci sama aku selama ini. Karena ini semua juga karena aku, Ok!! Thx, banget ya udah mau jadi pacar aku.

With Luph,

Dicky

Dicky Stevano

“Dicky!!!! Kamu itu laki – laki yang paling baek yang pernah aku kenal.”, Batinku. “Mika… udah selesai belum bacanya? Yuk, kita pulang udah mau hujan nih.”, Ajak Kiki.

***

            “Mika sayang, kamu jangan sedih ya kalo Dicky harus dipanggil sama Tuhan.”, Kata mama. “Gak apa – apa kok ma aku gak bakal sedih terus.”, Jawabku. “ Ya, sudah bagus deh kalo kayak gitu. Mama tinggal arisan dulu ya”, Kata mama sembari pergi. “Ok, ma!”, Teriakku dari kamar.

Sebenernya aku gak bisa ngelupain kamu karena kamu adalah orang yang paling deket sama aku. “Lucky, makasih ya kamu mau ngegantiin Dicky. Kamu juga satu – satunya hewan yang bisa ngerti aku.”, Kataku ke Lucky. Lucky pun melihat ke arahku dan menjilatku lalu menggonggong. Aku pun berteriak, “Dicky!!! MAAFIN AKU!!! Aku nyesel! Aku gak bisa maafin diriku sendiri!”.

 

*The End*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: